Ngeh Guna Wang Kongsi Gelap Biaya Pembelian Tanah Di Kelantan?


Skandal tanah yang melibatkan kerajaan Kelantan pimpinan Mursyidul Am PAS, Nik Aziz Nik Mat serta pemimpin DAP Perak, Ngeh Koo Ham kini terbongkar seluas-luasnya sehingga tidak dapat ditutup, dinafikan mahupun didolak-dalihkan lagi.

Kedua-dua pemimpin Pakatan Rakyat tersebut kini perlu berhadapan bukan sahaja dengan rakyat dan pihak berkuasa tetapi juga dengan rakan-rakan dari parti mereka sendiri yang mula ‘mengangkat kening’ terhadap mereka seolah-olah berkata, ‘apahal mintak tolong kita orang?’.
  
Tiada yang tidak jelas, selain yang jelas-jelas belaka bahawa Ngeh Koo Ham merupakan pemilik syarikat Upaya Padu Sdn Bhd secara langsung dan juga secara tidak langsung iaitu melalui pemilikan syarikat lain, yang turut memiliki tersebut.  Secara teknikalnya, Upaya Padu adalah hampir 100% milik Ngeh Koo Ham. 

Dan tiada yang tidak jelas, selain yang jelas-jelas juga bahawa syarikat Upaya Padu Sdn Bhd bertanggungjawab membeli tanah milik Yayasan Islam Kelantan (YIK), di Hutan Simpan Relai, Mukim Chiku Gua Musang seluas 4,260 hektar atau 10,526 ekar, dengan 9,500 ekar daripadanya adalah kawasan pembalakan.   Tanah tersebut juga sesuai untuk tanaman getah kerana bentuk mukabuminya yang rata. 

Pemilikan adalah melalui pajakan 70 tahun dari Mei 2006 hingga 3 Mei 2092 dan harga ke atas tanah tersebut adalah RM3500 seekar atau RM36.8 juta keseluruhannya.

Tindakan kerajaan Nik Aziz melepaskan pegangan ke atas tanah yang sebegitu luas dan bernilai komersial yang tinggi kepada pemimpin politik bukan bumiputera dari luar Kelantan pula, amatlah memeranjatkan serta menyedihkan.   Sedangkan kerajaan Kelantan seharusnya lebih bertanggungjawab untuk mencari jalan lain untuk membangunkan tanah tersebut bagi menjana kewangan negeri tanpa melepaskan pegangan ke atasnya. 

Apatah lagi dengan keadaan Kelantan yang begitu daif dan terdesak memerlukan sumber pendapatan bagi meningkatkan taraf hidup rakyatnya.

Oleh itu, tiada siapa yang dapat memahami rasional di sebalik urusniaga ini, yang mana menyebabkan dakwaan bahawa tindakan tersebut adalah bagi membolehkan Nizar menjadi Menteri Besar Perak, begitu mudah untuk dihadamkan. 

Selain persoalan ‘motif’ kerajaan Nik Aziz dalam penjualan ini, terdapat juga persoalan yang lebih besar iaitu dari mana datangnya wang Ngeh untuk mengambil-alih pemilikan tanah tersebut?  Persoalan ini, nampaknya bukan sahaja datang dari luar tetapi juga lebih hebat dari dalam DAP sendiri yang tidak berpuas hati. 

Mana tidaknya, jika benar motifnya adalah untuk memberikan ruang kepada PAS untuk menjadi MB di Perak, maka ia seharusnya ditangani sebagai urusan antara parti dan bukannya secara perseorangan seolah-olah Ngeh merupakan pemilik tunggal DAP pula.  Urusan tawar menawar jawatan MB sepatutnya melibatkan pemimpin atasan DAP, apatah lagi apabila ia melibatkan ‘habuan’ yang lumayan. 

Memandangkan pembangkang sering mempersoalkan pemilikan harta pemimpin kerajaan, maka jawapan Ngeh mengenai perkara ini kepada wartawan New Straits Times Jumaat lepas, iaitu ‘bukan urusan rakyat untuk tahu dari mana dia dapat wang beli tanah’, amatlah dikesalkan.  

Nampaknya, apabila persoalan yang sama terkena tepat di muka mereka, DAP pantas mengambil sikap ‘buat-buat bodoh’.  Jawapan Ngeh ini, menyerlahkan lagi sikap dwistandard dan cakap tidak serupa bikin DAP untuk kesekian kalinya. 

Dengan jawapan Ngeh ini, adalah wajib bagi kita untuk membakulsampahkan saja segala ketelusan yang dilaungkan DAP.  DAP mahupun PR tiada apa-apa hak atau kredibiliti lagi untuk melaungkan apa-apa nilai murni sebuah pentadbiran kerajaan yang baik.  

Sudah terang lagi bersuluh bahawa keseluruhan Pakatan Rakyat itu tidaklah setelus atau sebersih mana.  Malah, jauh lebih kotor dan tidak telus lagi berbanding BN.  Korupsi yang diamalkan PR menyaksikan kesanggupan mereka menggadaikan hak rakyat dan juga maruah agama, bangsa dan negara.  Jawatan MB dijadikan satu perniagaan, hak milik rakyat boleh dijual beli sesuka hati, malah sumber alam juga disifatkan bagai hak mutlak mereka untuk diperlakukan apa saja. 

Akhirnya terbukti sudah bahawa Mursyidul Am, mahupun kafir harbi tiada bezanya lagi apabila mereka bergelumang dan bersatu dalam sebuah parti.

1 Response to "Ngeh Guna Wang Kongsi Gelap Biaya Pembelian Tanah Di Kelantan?"

  1. Nik Aziz sebenarnya seorang manusia yg busuk hati. Kepada yg TAKSUB tu jangan lupa Nik Aziz pun manusia biasa. Jadilah kita manusia yg berani menentang kemungkaran dan berani berkata BENAR. Ingatlah bahawa ISLAM itu bersaudara. Kerana itu samalah kita tolong ingatkan Nik Aziz bahawa ia telah jauh tersesat dari Jalan Yang Benar! Demi Masa sesungguhnya Manusia itu Berada dalam kesesatan kecuali mereka yang berpesan-pesan kearah KEBENARAN.

    BalasPadam

Wak tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan atau komen yang diutarakan melalui laman blog ini. Ia adalah pandangan peribadi masing-masing dan tidak semestinya mewakili pendirian Wak selaku pemilik blog.

Sila guna bahasa dan ayat yang sopan ketika menulis komen atau meluahkan pendapat kerana setiap komentar yang diutarakan melambangkan ciri keperibadian diri anda sendiri.