Rabu, 21 Disember 2011

Dulu Saipul, Sekarang Giliran Adam Adli Pula Di 'Liwat' Anwar

    12:10:00 PTG   No comments


Rugi..Rugi..Rugi..Duit Pembayar cukai selama ini yang memberi pinjam kepada budak seperti Adam Adli untuk melanjutkan pelajaran di universiti, jika begini perangai yang ditunjukkan sebagai membalas jasa kepada orang yang telah banyak membantu dirinya dan rakan lain dalam pelajaran.

Baru berusia 22 tahun dan boleh dibarat seperti bulu jangung yang baru belajar nak tumbuh. Jika di zaman wak dahulu diusia sebegini memang tidak terpikir dan tidak peduli lansung soal politik. Yang paling utama harus difikirkan ialah macam mana hendak memantapkan diri dengan ilmu dan penuhkan duit di dalam bank.

Wak berani potong kuku, masa depan budak-budak yang terlibat dengan benda tak berfaedah ini akan menjadi kelam sekiranya seawal usia ini sudah mula terlibat dengan politik secara ekstrim. Mereka merasakan dengan menyertai gerakan politik secara berlebihan serta pujian yang diberikan oleh orang politik terhadap kelakukan yang ditunjukkan ketika mebuat onar, bakal membuatkan hidup mereka lebih terjamin pada masa hadapan. Paling bangsat pun budak macam si Adam ini hanya layak menjadi 'Coffie Boy' kepada orang politik. Tunggu je lah!. Sama seperti situasi yang pernah terjadi kepada Saipul Bukhari sebelum diliwat Anwar Ibrahim.


Wak sangat yakain, satu hari nanti mahasiswa spesis tak mengenang budi ini akan menyesal, apabila memasuki alam pekerjaan, itu pun kalau bernasib baik tidak dibuang dari universiti lebih awal. Percayalah, majikan manakah yang sanggup untuk mengambil pekerja yang berkelakuan biadap seperti yang ditunjukkan sebelum ini. Mungkin Anwar Ibrahim sahaja yang berminat untuk mengambil mereka sebagai pendamping dikala sunyi ketika berdua-duan dalam bilik untuk dijadikan mangsa liwat.

Tingkah laku segelintir mahasiswa hari ini semakin hari semakin melampau, sampai naik meluat kadangkala apabila melihat perangai mereka yang tidak seperti manusia waras yang mempunyai akal. Qualiti serta iltizam untuk memajukan diri di dalam dunia yang serba mencabar hari ini semakin tidak diambil peduli. Mereka lebih seronok menjadi keldai orang politik yang berkepentingan yang mereka sendiri tahu bahawa tiada jaminan masa depan yang mampu diberi sekiranya parti politik dokongan mereka ini terus kekal sebagai PEMBANGKANG di Malaysia.

Berbanding dengan bangsa lain, mahasiswa yang ada hari ini terutama berketurunan Melayu yang kebanyakkan datang dari keluarga susah ini lebih gemar 'mempopularkan' kebodohan diri sendiri berbanding dengan kepandaian yang sepatutnya ditonjolkan sebagai mahsiswa di khalayak ramai dengan berkelakuan seperti anak-anak yang tidak pernah mendapat pendidikan awal di alam persekolahan sebelum melangkah kaki ke menara gading.


Pihak universiti di seluruh tanah air harus memandang serius akan perkara ini agar virus yang ditanam oleh orang politik ke dalam minda mahasiswa yang baru hendak mengenal erti kehidupan ini agar tidak terus berjangkit kepada mahasiswa yang lain yang mana matlamat asal mereka ini hanyalah untuk menuntut seberapa banyak ilmu yang boleh.

Sikap sambil lewa pihak Kementerian Pengajian Tinggi dalam menagani isu yang melibatkan mahasiswa, menjadi punca penyebab kenapa mahasiswa spsesis ini naik tocang sehingga berkelakukan kurang ajar. Ditambah pula dengan perangai si Timbalan Menteri yang mana suaranya lebih vokal dan mirip kepada mentornya semasa di MCKK dulu iaitu Anwar Ibarhim. Keadaan akan bertambah rumit dan kepala Najib akan bertambah  botak licin sekiranya 'kuda trojan' pembangkang ini terus dikekalkan dalam kerajaan dan parti politik yang dianggap keramat oleh orang Melayu iaitu UMNO.

Wak sangat bersetuju sekiranya pihak UPSi mengambil tindakkan yang keras terhadap pelajarnya seperti Adam Adli ini dengan menendang keluar dari kampus agar ia dapat memberi pengajaran serta iktibar kepada mahasiswa yang lain supaya tidak berkelakuan kurang ajar apabila berada di luar. Dengan lebih lama tersimpanya mahasiswa yang berperangai macam Adam Adli di dalam kampus sudah pasti lama kelamaan akan mencemarkan nama baik sebuah institusi pengajian  tinggi yang mana sangat terkenal melahirkan tenaga pengajar dan pendidik yang sanagat terdidik sifat dan akhlaknya.

Wak J: Student Power..Kebebasan berakademik konon...tuihhhh belajar pun masih mengharapkan bantuan dan pinjaman. Dah nak berlagak. Hutang PTPTN tu jangan lupa bayar!

Wak Jengkol

Tentang Wak Jengkol

Seorang blogger kacak, kaya dengan senyuman dan sangat merendah diri. Ingin berkenalan sila PM wak di wakjon9@gmail.com

Previous
Next Post
Tiada ulasan:
Write comments

Sila komen yang murni-murni saja di sini..

Get updates in your email box

Complete the form below, and we'll send you our recent update.

Deliver via FeedBurner
© 2017 Wak Jengkol. WP Theme-junkie. Designed by Bloggertheme9
Proudly Powered by Blogger.